Hemostasis Kecemasan | gutCARE

Hemostasis Kecemasan

Pendarahan gastrointestinal boleh menjadi komplikasi yang mengancam nyawa yang mungkin berlaku sama ada sebagai kesan sampingan ubat-ubatan tertentu yang digunakan dalam terapi antitrombotik untuk. Ini termasuk fibrilasi atrium, sindrom koronari akut, trombosis urat dalam, keadaan hypercoagulable dan injap prostetik. Ubat antitrombotik dikelaskan kepada dua kelas utama: antiplatelet dan antikoagulan. Antikoagulan mencegah pembekuan dengan bertindak pada lata pembekuan darah dan dibahagikan kepada 4 kelas:

– Antagonis Vitamin K (VKA) – acenocoumarol, warfarin;

– Heparin dan derivatif heparin – heparin tidak pecahan, fondaparinux, heparin berat molekul rendah (LMHW);

– Perencat faktor langsung Xa – rivaroxaban (Xarelto), apixaban (Eliquis);

– Perencat trombin langsung – dabigatran (Pradaxa).

Ejen anti-platelet termasuk asprin dan clopidogrel

 

Pendarahan boleh berlaku dari pelbagai penyebab gastrointestinal termasuk:

  1. Ulser
  2. Ketumbuhan
  3. Divertikulitis
  4. Variceal
  5. Komplikasi berkaitan prosedur – contohnya ERCP pasca, polipektomi dan reseksi submukosa endoskopi.

 

Terapi Perubatan Kecemasan

Terapi perubatan kecemasan biasanya melibatkan resusitasi cairan dan transfusi produk darah untuk menstabilkan tekanan darah pesakit dan mengurangkan risiko komplikasi akibat pendarahan. Selain itu terapi yang lebih spesifik sama ada untuk membalikkan anti-pembekuan, penekanan asid atau rawatan perubatan yang terbukti seperti terlipressin dalam variceal banding juga telah terbukti dapat. Walau bagaimanapun, beberapa antikoagulan yang lebih baru tidak mempunyai rawatan / penawar khusus untuk membalikkan kesannya dan rawatannya menyokong. Sekiranya berlaku pendarahan yang banyak, INR kurang dari 2.5 dianggap wajar untuk melakukan hemostasis kecemasan dalam had keselamatan. In case of massive bleeding, an INR less than 2.5 is considered reasonable for practicing emergency hemostasis within safety limits.

 

Secara amnya, risiko berhenti baik anti-platelet atau antikoagulan perlu dipertimbang terhadap risiko komplikasi dari menghentikannya. Ini mungkin bergantung kepada keparahan pendarahan. Terapi antikoagulan dan antiplatelet dapat disambung semula setelah 4 hari hemostasis berkesan. Heparin intravena boleh digunakan untuk pesakit berisiko tinggi yang memerlukan antikoagulasi kekal. Keputusan untuk memulakan semula antitrombotik harus dinilai dari satu pesakit ke pesakit lain; penyambungan awal antikoagulasi dianjurkan (lebih awal dari 7 hari) pada pesakit dengan peningkatan risiko kejadian tromboemboli. Biasanya, antagonis vitamin K diperkenalkan semula 7-15 hari selepas kejadian akut.

 

Prosedur Endoskopi

 

Prosedur endoskopi yang digunakan untuk mengawal pendarahan gastro usus termasuk

  • Suntikan epinefrin 1: 10.000 ke dalam submucosa
  • Elektrokoagulasi monopolar atau bipolar (digunakan untuk merawat luka vaskular-Probe Emas)
  • Hemostasis mekanikal (Haemoclips)
  • Pembekuan plasma argon
  • Skleroterapi.
  • Ligasi variceal gelang getah

 

Masa endoskopi sangat kerap bergantung pada kestabilan hemodinamik pesakit, makanan terakhir pesakit dan rawatan komplikasi yang mungkin berlaku akibat pendarahan. Melakukan endoskopi secepat mungkin tidak semestinya bermanfaat bagi pesakit tetapi secara amnya, hemostasis kecemasan harus dilakukan dalam 24 jam setelah dimasukkan ke hospital.

 

Pesakit biasanya perlu tinggal di hospital selama beberapa hari lagi untuk memantau pendarahan semula atau merawat komplikasi yang berkaitan dengan pendarahan. Pendekatan multi-disiplin biasanya diperlukan ketika memutuskan waktu memulakan semula terapi anti-platelet dan antikoagulan.

 

Sekiranya anda mengalami gejala pendarahan gastrousus, adalah penting untuk mendapatkan rawatan perubatan seawal mungkin. Hubungi salah seorang ahli gastroenterologi kami di gutCARE.

 

Category
Endoscopy, Services

Facebook | Twitter | LinkedIn | Instagram

All Rights Reserved, gutCARE | Sitemap